DIALOG CINTA ZAMAN SAINS DAN TEKNOLOGI

10:55 PM



Assalamualaikum all peeps, enjoy reading~



aku : Kasihku, ketumpatan cintaku padamu ialah jisim hatiku di bahagi isipadu jantungku. Masihkan kau tidak membuat sebarang anggapan?

kamu : Aku tidak percaya kepadamu krana kau ada kekasih baru untuk mnjalankn tindak balas penggantian ke atas diriku.

aku : kau jangan salah ertikan kecerunan garis lurus hatiku ini krana aku dan dia masih lagi unsur dan bukan sebatian.

kamu : tapi aku berasa seperti kasihmu berkadar songsang dgn kesetiaan yg aku berikan.
aku : tapi cintaku padamu adalah pemalar !

kamu : ku masih belum mengerti lagi krana penyelesaian yang kau berikan masih lagi belum sahih.

aku : tapi aku mengamalkan hukum Newton ketiga di mana tindak balas cintaku bersamaan dgn cinta yg kau berikan.

kamu : kau jangan bohong!! aku telah mengetahui bahawa kau adalah random yang mempunyai janji2 manis yang bergerak secara rawak.

aku : itu adalah fitnah yg tlah tersebar mlalui proses pencaran dan perolakan.

kamu : tetapi, mengapa kau mmbuat tempoh perkahwinan kita mengalami rintangan?!!
aku : aku harus menggunakan perintang boleh laras utk mengurangkan rintangan itu.

kamu : adakah kita akan berpadu secara kimia?

aku : itu masih belum diketahui, tetapi hasilnya nanti dapat dilihat dengan menggunakn mikroskop cahaya.

kamu : aku khuatir kau akan bertemu dgn yg lbih aktif dan bertindak balas dengannya.

aku : nampaknya, kita sedang bercinta tiga segi dan haruslah menggunakan hukum2 penyelesaian segi tiga utk menyelesaikannya.

kamu : tapi aku telah memberi cintaku dalam magnitud dan arahnya sekali. masihkah kau tidak percaya?

aku : ya, aku percaya. tapi aku mahukan semua itu dalam bentuk lazim.

kamu : itu semua boleh diabaikan, yang aku mahu ialah tempoh perkahwinan kita harus mengalami pecutan yang seragam.

aku : kau harus bersabar, kerana sabar itu 0.5 dari iman.

kamu : tapi imanku adalah infiniti !!

aku : aku tidak fikir yang iman engkau infiniti krana kau belum mendarabkannya dgn 6x10'23 (no Avagardo)

kamu : kau membuat kemarahanku merwuap-wap. nanti bila tekananku melebihi tekanan udara, kau juga yg susah krna aku akan mengalami hemolisis.
aku : aku sekarang bukan aku yg dulu lagi, aku tlah mengalami plasmolisis.

kamu : kau betul2 menyakitkan hatiku ini. ku sangkakan kau intan, tapi rupa-rupanya kau grafit. pergi kau dari sini. biarkan aku sendirian...



You Might Also Like

2 Comment

  1. dhira..nice entry..nk curi leh x? hahaha(juz kidding)
    jua tag dhira http://waziqahlife.blogspot.com/2012/05/segmen-by-cik-tyra-lee-blogwalkingup.html

    ReplyDelete
  2. @Nur Najwa Bt Ibnu Pajar hehe, kidnap je apa yg patut jua, tpi kreditkn kat dhira ye,,, hihihi, gurau jer.. mekasih tag dhira~t ada msa dhira join, tgh bz skrg ni.. :(
    rindu nk blogjoging~

    ReplyDelete

Greetings and Assalamualaikum...
Sila tinggalkan komen anda di sini..
Will pay a visit back! Thank You

Informasi

Travel & Beauty Blog

Sponsored