Dealing with Life is Hard |16/12/12

4:26 PM


Dealing with life is hard. 16/12/2012



Dealing With Life is Hard

Hidup ni tak selalunya ada pelangi. Bahagia ja setiap masa kan. Indah . Ceria. Bahagia. Gembira. Impossible sebab dah termaktub, satu hari kita akan mengalirkan air mata. Menangis. Sedih. Kecewa. Sengsara. Derita. Itu baru namanya life kan. Takan selamanya kita menongkat langit. Mendabik dada. Apa pun, semuanya atas diri kita sendiri, macamana kita handle life kita, macamana kita deal life kita. Dengan siapa kita berkawan. Dimana kita letakkan diri kita. Apa tujuan hidup kita. Semuanya bergantung pada pilihan kita sendiri. Nak pandu life ke arah kebaikan. Ataupun nak heret life kita ke arah keburukan.

Dealing with life is hard, correct? Dengan masalah diri sendiri yang kadang-kadang ego, degil, pentingkan diri sendiri, memberontak. Dengan masalah hati yang dahagakan kasih sayang, perlukan perhatian lebih, masalah hati yang selalu sakit hati, dengki dengan rezeki dan kelebihan orang lain, cemburu buta, tak tahu bersyukur dengan apa yang ada. Itu tak kira masalah persekitaran lagi. Dengan kawan-kawan yang tak memahami, talam dua muka, salah orang lain nampak tapi salah diri sendiri, entah sedar ke tidak. Kroniknya alahai masalah-masalah yang tak sepatutnya diperbesarkan.

Okey, maybe hari ini kita menangis. Sebab sedih. Kecewa. Sakit hati. Tapi ada tak kita terfikir, sebenarnya dan kemungkinannya yang kita pernah jugak buat orang sedih. Kecewa. Sakit hati. Allah bagi kita rasa balik apa yang kita buat dekat orang. Mungkinkahkah? Jawapannya hanya ada pada diri kita sendiri. Jadinya, kena muhasabah balik la kan. Maybe kita ada buat salah dengan orang lain dan secara tak sedar telah melukakan hati dia.

Dan ubat yang paling mujarab adalah dengan memaafkan kesalahan orang lain, meskipun bukan kita yang salah. Moga-moga hati kita menjadi lebih tenang. Maybe waktu tu, orang yang sebenarnya bersalah tak sedar kesilapan dia, macam kita jugak yang kadang-kadang tak sedar apa salah kita. So, all of all be happy and bear in our mind, life must go on. Kan? Dan tak salah pun kalau kita minta maaf. Orang yang dahulu meminta maaf tu adalah orang yang tidak ego. Dan tak salah pun nak menangis sekali-tak sekala. Sebab orang yang berjiwa besar memiliki dua hati. Satu hati menangis dan satu lagi hati bersabar. Peace! Ini semua ujian dari Allah. Tandanya Allah sayang dekat kita. Dan sungguh, pengalaman bersejarah ni, akan pandu kita in future life. Pengalaman mengajar kita erti kedewasaan.

There are some days when I cry in my prayers. Talking to Him about everything. And the most beautiful thing is, He listens..thanks Allah :)

Thanks to someone who listen
Thanks to someone who cares about me
Thanks to someone who give me this experience
Thanks to all of those.
Come hell or high water, Allah is enough for me..
16/12/12 |4.25pm


You Might Also Like

0 Comment

Greetings and Assalamualaikum...
Sila tinggalkan komen anda di sini..
Will pay a visit back! Thank You

Heart 1

Travel & Beauty Blog

Sponsored