Pelindung Vs Perosak | Random Thought

8:24 PM

Greeting and Assalamualaikum to all.

Pelindung Vs Perosak | Random Thought



Lelaki yang bijak sentiasa berusaha menjadi pelindung kepada wanita.
Lelaki yang bijak takkan meminta dan mengharapkan sesuatu yang belum menjadi haknya.
Lelaki yang bijak sentiasa menjaga pandangan mata dan hatinya.
Lelaki yang bijak menyedari bahawa seorang perempuan itu hanya mahu dirinya dihormati.
Lelaki yang bijak hanya mahukan wanita
yang terbaik untuk menjadi suri hidupnya.

Bagaimana seorang lelaki dapat menjadi pelindung terbaik bagi wanita?
 Adakah dengan menghubungi wanita itu selalu, bertanyakan khabar,
mengajaknya pergi makan supaya dia tahu si gadis makan mengikut masa,
atau dengan mengucapkan kata-kata sayang? 

Saya hendak berkongsi sebuah kisah benar berkenaan seorang sahabat yang sering risau akan keadaan dirinya yang masih single and available. Risau bila dikatakan tidak mengikut trend. Risau bila huluran ikhlasnya tidak disambut oleh gadis yang dipuja. Sering merasakan dirinya LOSER kerana kononnya tak ada perempuan nak mahu padanya, sikit-sikit kena reject saja. Geli hatiku. Sampai begitu sekali fikirannya parah. 

Persoalannya, adakah dengan SMS selalu, rajin bertanya khabar, dan rajin segala dapat menjamin dia menjadi pelindung atau hero paling hebat kepada wanita tersebut? Sekali kita mulakan langkah. pasti akan membawa kepada langkah seterusnya. One thing leads to another. Silap-silap lebih menjadi perosak daripada pelindung.



"Merosakkan?" 

Yalah. Merosakkan dengan menambah saham dosa yang
ditanggung oleh perempuan. Pelindungkah?

Merosakkan dengan setiap tindakannya yang akhirnya membuatkan
perempuan tersebut gila bayang padanya hingga melupakan yang mana langit
dan yang mana bumi. Pelindungkah? 

Merosakkan dengan membuatkan perempuan itu merasakan setiap
perbuatan yang dilakukan untuk 'mengeratkan hubungan' itu supaya terasa
 ‘enak dan indah' walaupun hakikatnya masing-masing menyedari diri terjerumus
 dalam kancah dosa. Pelindungkah?

Merosakkan dengan membuatkan diri anda dan diri orang yang 'disayangi',
buah hati pengarang jantung berenang-renang dalam lautan dosa tatkala
anda sedar tidak mampu memberikan sesuatu yang halal kepadanya. 
Pelindungkah?

Merosakkan akhirnya hanya kerana pada awalnya telah MEMULAKAN. 
Pelindungkah?

Jadilah pelindung kepada kaum Hawa dengan tidak memandang kami.
Jadilah pelindung kepada kami dengan menambahkan ilmu dengan amalmu,
supaya nanti pabila tiba masanya, dapat kalian menjadi pemimpin keluarga yang
dihormati. Jadilah pelindung kepada kami dengan menjaga sebaik-baiknya
akhlakmu. Jadilah pelindung yang terbaik dengan mencontohi Rasulmu! 


Mahu menjadi pelindung? Mintalah pertolongan kepada Allah semoga Dia sentiasa melindungi. Kita hanya manusia biasa yang tidak berdaya. Di saat anda masih belum mampu, cukuplah dengan meminta Dia yang melindungi dan memerhati. Kita manusia dengan pelbagai keterbatasan, takkan mampu untuk menjadi superhero paling sempurna kerana tiada yang sempurna melainkan-Nya. Jadilah lelaki pintar yang sentiasa bijak menilai.


Lelaki yang pintar sentiasa risau dirinya akan membawa fitnah kepada wanita,
Lelaki yang pintar tidak akan sekali-kali gentar apabila seorang wanita bertindak tegas terhadapnya kerana dia sedar itulah wanita sejati!
Yang mempunyai harga diri, yang takut kepada Ilahi.
Lelaki yang pintar takkan risau dan gusar dengan status ‘single' kerana dia tahu dengan izin-Nya kelak dia akan berjabat dengan seorang wali yang bakal memberikan titik noktah 
kepada status tersebut! 

Wahai ar-rijal, bangkitlah kalian. Anda dikurniakan kelebihan berbanding kami, gunakanlah kelebihan tersebut. Janganlah ambil sifat kami. Kami insan lemah, anda yang harus kuat!

Jangan mengharapkan sesuatu yang kami tidak mampu beri. 
Jadilah kalian pelindung yang sejati, 
agar kita senantiasa berada dalam reda Ilahi, 
sampai tiba saatnya nanti...

Soallah diri kita, kenapa kita masih belum mampu melaksanakan
suruhan-Nya sedangkan kita tahu apa yang benar? 

Soallah diri kita, apa guna kita mengharap syurga seandainya perintah yang
 disuruh-Nya tidak mahu dilakukan malah dipandang sipi dan diabaikan? 

Soallah diri kita, jika setiap muslim sudah dijanjikan syurga, yakinkah kita
 akan meninggalkan dunia ini dengan husnul khatimah? Yakinkah kita akan
 meninggalkan dunia sebagai muslim? Yakinkah kita syurga milik kita? Yakinkah? 

Soallah diri kita, andaipun syurga dijanjikan kepada kita, sanggupkah kita
 mengharungi neraka sebelum menjejak ke syurga lantaran "hutang" kita terhadap
Sang Pencipta yang belum langsai? Sanggupkah?


Daripada Abu Hurairah r.a beliau berkata Rasulullah SAW telah bersabda, maksudnya: "Sesungguhnya Allah Ta'ala baik, Dia tidak menerima kecuali perkara yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan orang-orang mukmin dengan apa yang telah diperintahkan kepada para Rasul di mana Allah Ta'ala berfirman: (Wahai para Rasul! Makan minumlah kamu makanan yang baik-baik dan hendaklah kamu beramal soleh). Dan Allah Ta'ala berfirman: (Wahai orang-orang yang beriman! Makan minumlah kamu makanan yang baik-baik yang Kami rezekikan kepada kamu). Kemudian Baginda menyebut perihal seorang lelaki yang bermusafir jauh, yang berambut kusut masai dan berdebu, yang menadah tangan ke langit (iaitu berdoa): Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku! Bagaimanakah doanya akan dimakbulkan sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dia dikenyangkan dengan makanan yang haram?" 

(Hadis riwayat lmam Muslim) 


Bagaimana mungkin doa kita untuk ke syurga dimakbulkan andainya Allah memalingkan pandangan-Nya daripada kita lantaran 'haram' yang kita 'halalkan'? Kita yang muda kena sentiasa beringat bahawa kita merupakan harapan agama. Banyak lagi cabaran yang harus dihadapi dalam hidup ini, banyak lagi tanggungjawab yang menanti. Tolaklah ketepi perkara-perkara remeh yang tidak membawa manfaat kepada diri dan 'kawan' melainkan KEROSAKAN sahaja. 


aku vs dia

Lelaki yang baik takkan berusaha mendekati,
meskipun dengan niat yang suci,
kerana dia sentiasa menyedari,
niat mungkin terpesong sekalipun begitu murni,
kerana dia mengakui,
makhluk bertanduk dua sentiasa "ready"!
Ingatlah, Dia jua yang Maha Memerhati.

Fikirkan dengan akal, renungkan dengan hati. Tolak tepi nafsu di hati yang
mengaburi hati kita daripada menilai yang baik dan buruk,
kerana hati tidak pernah menipu.


Wabishah bin Ma'bad berkata: Aku mendatangi Rasulullah, dan baginda bertanya
"Engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?" 

Aku menjawab, "Ya, benar." 

Baginda bersabda, "Tanyakan pada hatimu sendiri! Kebaikan adalah sesuatu yang membuat jiwamu tenang dan hatimu tenteram, sedangkan dosa adalah sesuatu yang menimbulkan keraguan dalam jiwa dan rasa gundah dalam dada, meski telah berulang kali manusia memberi fatwa kepadamu." 

(Hadis riwayat Imam Ahmad)


Tiada gunanya segala apa yang diperkatakan andainya hati kita tertutup daripada kebenaran. Bersihkanlah hati kita, sesungguhnya itulah anggota yang paling berharga. Disebabkan kerosakan hati itulah berlakunya kerosakan-kerosakan yang lain. Rajin-rajinkanlah membersihkan hati.

sumber, www.iluvislam.com

You Might Also Like

6 Comment

  1. eeerk tak perlu nak text 24/7 nak call semua bagai.. semak hahaha..
    kalau betul nak jadi pelindung haaa cepat2 ajak kawen.. tak payah nak buat semua2 yang tak elok tu..
    stakat tanya khabar o keselamatan okay la kot.. lebih2 bosan haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ct dah ada calon la tu kan kak ekin, hehe

      Delete

Greetings and Assalamualaikum...
Sila tinggalkan komen anda di sini..
Will pay a visit back! Thank You

Heart 1

Travel & Beauty Blog

Sponsored